• Jumat, 12 Agustus 2022

Soal Temuan Timbunan Beras, Muhaimin Iskandar Minta Kemensos Tingkatkan Pengawasan Distribusi Bansos

- Kamis, 4 Agustus 2022 | 07:21 WIB
Beras bantuan sosial (bansos)  yang di kubur di lahan kosong di Kota Depok (Tangkapan layar Twitter  @soen_cak)
Beras bantuan sosial (bansos) yang di kubur di lahan kosong di Kota Depok (Tangkapan layar Twitter @soen_cak)


PenaBicara.com - Wakil Ketua DPR RI Abdul Muhaimin Iskandar meminta Kementerian Sosial untuk meningkatkan pengawasan dari pendistribusian bantuan sosial (bansos), baik tunai maupun nontunai.

Sehingga, bansos dapat disalurkan tepat sasaran dan sesuai dengan jumlah atau nominal yang ditetapkan. Hal ini menyikapi ditemukannya Bansos Presiden bagi masyarakat terdampak pandemi Covid-19 yang terkubur di Depok, Jawa Barat.

 “Jadi, perlu tingkatkan pengawasan dalam pendistribusian bansos," kata Gus Muhaimin, sapaan akrabnya,seperti dikutip dari laman resmi DPR RI, Kamis 4 Agustus 2022.

Baca Juga: Penerimaan Pajak Capai Rp868,3 Triliun Hingga Akhir Juni 2022

Selain itu, dirinya meminta Kemensos memberikan penjelasan kepada masyarakat. Sebab, kejadian tersebut berdampak pada masyarakat yang tidak mendapatkan haknya karena kejadian tersebut dan perlu dievaluasi total dalam mekanisme penyalurannya.

"Temuan beras bansos yang membusuk ini harus dilakukan evaluasi secara menyeluruh. Sebab, ini mengindikasikan prosedur penyaluran bansos tidak sesuai ketentuan, sehingga berdampak pada masyarakat yang tidak mendapatkan bansos," usul politisi Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) itu.

Tak hanya itu, Gus Muhaimin juga mendorong Kemensos bersama Kepolisian untuk terus melakukan penyelidikan terhadap temuan puluhan karung beras yang ditimbun hingga membusuk tersebut, serta memberikan sanksi kepada pihak-pihak yang nantinya terbukti lalai atau melakukan pelanggaran.

Baca Juga: Tangkap Ikan Dengan Menggunakan Bahan Peledak, 7 Nelayan Ditangkap Ditpolair Polda Papua Barat

 "Kemensos harus menginformasikan kepada masyarakat mengenai mekanisme pembuangan atau penggantian bansos apabila bansos rusak atau tidak layak diberikan kepada penerima bansos sehingga ke depannya dapat dilakukan mekanisme yang tepat untuk mengatasi bansos yang rusak atau sudah tidak layak,"tutupnya.***

Editor: Megawati

Sumber: dpr.go.id

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X